Senin, 30 Januari 2012

Satu malam disuatu malam..

          Hallo semua..!! gimana kabar nih pasti tetep semangat kan?!
Ni postingan aku yang ke berapa hayo.. (hehee gj) makasih udah mampir dan nyasar kesini, yang baru pertama baca moga terhibur dan lupa sejenak sama hutang – hutangnya  yang uda sering maen kesini selamat maen – maen deh.. enjoy ya bacanya..

Kejadian ini adalah kejadian beberapa hari yang lalu,,  Saat itu aku barengan sama crew ku  “rumput bergoyang production” (RB PRODUCTION) yang terdiri dari 7 orang yang super keren,, dan juga super kere.. yaitu aku, bagas, iin, nanda, rico, arif dan mery.  tengah mengarap tugas dari bapak dosen mengenai features>> figuran masyarakat yang dapat memberi motivasi pada orang lain<<  nah,, tugas ini mengharuskan kita mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir figur yang telah kita pilih,, sekedar intermezo, nih orang yang kami pilih      :

Ibu sumarni-pedagang sayur-41th-punya 8 orang anak

Karena  kegiatan ibu ini sebagai penjual sayur dimulai pukul 4 dini hari maka kami pun harus standbye jam 3 dini hari! Sehari sebelumnya kita udah sepakat sih, buat nginep bareng di satu tempat biar bisa saling bangunin,, dan gak telat juga karena rumah kita yang beda – beda. Setelah dirapatin ternyata kita nginep dirumah nanda, yang berada ditengah – tengah dari rumah kami semua. Benar – benar pengalaman yang hebat selama kuliah semester awal cui.
           
          Kita kumpul dan berangkat bareng ke rumah nanda jam 9 malam sekalian ambil kunci rumahnya. soalnya rumah yang kita pakai buat nginep adalah rumah yang tidak dihuni, tapi untuk perlengkapan rumah tangganya si lengkap, mungkin cuman air buat mandi aja yang kadang – kadang mampet yang memaksa kita dengan senang untuk gak mandi. (asekk)

 Oke setelah kumpul dan sampai dirumah nanda yang berada di daerah kota baru driyorejo, kami pun mulai siap – siap dari mempersiapkan kamera, naskah, dan tetek bengek yang lain. Biar besok udah siap tinggal berangkat. Saat malam pukul 11 anak –anak udah diobrak – abrik sama sang produser (arif) untuk segera tidur, kalau si kepala suku udah garong gini dijamin gak bakalan ada yang bantah deh, secara honornya dia yang pegang.. macem – macem dijamin gak makan deh seharian.

Kamar para cowok berhadapan dengan kamar para cewek, hal ini paling ditakutin para cewek soalnya di kamar cowok ada bagas yang suka iseng – iseng ngerjain kita semua. Belum ada 15 menit si bagas udah buat ulah dengan meniru suara – suara kuntilanak yang lagi ditabokin sama warga. Nangis – nagis gak jelas gitu. Kalau aku mah gak ngefek, orang aku kalau nempel bantal cepet babalasnya. Tapi temen sebelah ni si mery inop dan nanda berisik gila! Karena gak tahan akhirnya aku kabur tidur diruang tamu, tapi bee nyamuknya men kayak preman buat benjolan disana – sini.

Saat itulah aku ngeliat kamar para cowok belum mati lampunya, nih berarti para cowok belum tidur,, karena penasaran aku nyelonong masuk aja kedalam kamar mereka yang emang gak ada pintu ternyata mereka lagi asik nonton men! Mereka lagi nonton film aneh, yaitu kumpulan asral>> ya kayak dokumenter setan – setan gitulah. Karena penggemar juga aku ikutan nimbrung deh. Dan ada hal yang baru aku tau ternyata bagas si tukang jahil takut sama beginian..! wuihh ini bisa jadi gosip hangat deh hahahaa..

Berhubung ni mata udah kayak lampu disco akupun segera masuk kekamar dan tidur diantara temen – temen cewek yang udah terkapar duluan. Dan menurut perasaanku aku baru aja tidur 1 menit mendadak kayak didalam kamar ada hujan, dengan setengah sadar aku bangun untuk melihat ada apa dan ternyata ulah si bagas! Gimana enggak emang udah pagi dan orang yang lain udah pada bangun tinggal aku doank yang belum bangun, dan kata mereka sih (biasanya fitnah) aku susah dibanguninya udah di tampar – tampar di injak bahkan di pijit juga gak bangun – bangun. Akhirnya si bagas punya ide membangunkan aku dengan ini nih :


Dengan tampang tak berdosa dia semprotin aku pake botol penyegar panas dalam dikombinasiin sama kepalanya pelicin pakaian untuk menyetrika. Dan berisi cairan pewangi pakaian! Anjrit kurang kerjaan mungkin ni orang. liat aja tampangnya kayak buronan yang nyolong daleman  :



Tapi aku makasih juga si sama bagas, kalau bukan karena dia mungkin aku bakal kena damprat sama produser soalnya gak bangun – bangun hehe makasih gas!

Sebelum berangkat yang namanya anak broadcast kudu rapi, kita datang dalam keadaan rapi dan meninggalkan tempat juga kudu rapi.. meski masih melawan kantuk aku bangga dengan crew Rb Production.. mereka punya jiwa solidaritas tinggi. Mulai bagas yang bangunin kami, nanda yang udah nyiapin properti, aku yang nyiapin naskah, mery yang udah beres – beres tempat bareng inop, rico yang nyiapin peralatan dan pak produser yang masakin kita buat sarapan subuh (jarang – jarang lho pak pro turun tangan) :



Setelah semua beres kami pun siap berangkat dan berharap tugas features kami memiliki hambatan yang dapat diatasi amin!

5 komentar:

  1. wahhh...indahnya mahasiswa...jadi inget dulu waktu kuliah...hehehe

    BalasHapus
  2. hahayyyy gokil khas anak kos... jd inget jaman kuliah :)

    BalasHapus
  3. hahai cerita culun tapi asik, untung ja gak diguyur pake air seember, hehehehehe

    BalasHapus